Ada 3 Alasan Pengendara Motor Halalkan Pelanggaran Lalu Lintas

Jakarta - Aturan lalu lintas telah dibuat supaya tercipta kenyamanan, keamanan dan ketertiban untuk pengguna jalan itu sendiri. Sayangnya kerap kali dijumpai di kota besar bahkan di kawasan tertib lalu lintas sekali pun aturan tidak diindahkan sama sekali.


Menanggapi kebiasaan yang sudah turun temurun terus diwariskan di jalan ini Pengamat Otomotif, Yannes Martinus Pasaribu meramukan ada 3 faktor penyebabnya. Pertama adalah kebiasaan mencari jalan pintas tanpa menyesuaikan konteksnya seperti mencari jalan pintas di jalan yang mana tidak tepat.

"Kebiasaan adalah jalan pintas yang kita buat untuk diri kita sendiri yang mengatakan "ketika X terjadi, kita lakukan Y". Ketika kita terbiasa mengambil jenis tindakan tertentu dalam situasi tertentu, tetapi ditempatkan dalam situasi yang sama dengan aturan yang berbeda, kita akan melanggarnya karena kebiasaan," jelas Yannes saat dihubungi detikcom.

Kebiasaan mencari jalan pintas itu pun semakin didukung dengan motivasi mengurangi waktu tempuh perjalanan. Tak jarang pula dari sana muncul pemikiran bahwa aturan adalah penghambat mereka hingga akhirnya melakukan pembenaran diri atas tindakannya.

"Mereka hanya mencoba menghemat waktu dengan tidak mematuhi manajemen lalu lintas untuk mencapai tujuan yang menurut logika mereka lebih ringkas dan efisien. Sekelompok orang cenderung melanggar aturan yang mereka rasa tidak perlu. Mereka sebenarnya sedang melakukan perlawanan terhadap aturan mungkin menurut mereka tidak logis dan bahkan mempersulit mereka," lanjut Yannes.

PROMO SIGRA TERBARU | DP MURAH | ANGSURAN RINGAN
Alasan terakhir pelanggaran lalu lintas adalah datang dari kepribadian seseorang. Jadi keputusan melanggar itu dilakukan bukan dalam situasi dan kondisi tertentu saja. Orang seperti ini seringkali menjadi inisiator dalam pelanggaran yang pada akhirnya diikuti oleh pengguna jalan lain. Padahal para pengikut tadinya tidak punya kemauan besar melanggar sebelum ada orang yang menginisiasi.

"Dalam beberapa kasus, kejadian tersebut bisa jadi dimulai oleh seseorang yang bertipe 'alpha' yang mendapatkan sedikit kesempatan untuk mengekspresikan 'kehebatan' mereka. Lalu, pengendara lainnya segera saja memosisikan diri sebagai follower. Bahkan mereka bekerjasama dalam melakukan pelanggaran tersebut. Aturan lalu lintas, prosedur berkendara dan hambatan-hambatan yang dipasang pada jalan cenderung menempatkan tipe orang tersebut dalam situasi yang mereka rasa sangat tidak nyaman," paparnya.

PROMO SIGRA TERBARU | DP MURAH | ANGSURAN RINGAN
Dampak buruknya dari pelanggaran ini juga dapat terjadi pada orang-orang yang sebelumnya selalu patuh terhadap aturan. Melihat pelanggaran setiap hari di jalan tanpa adanya penindakkan akan memunculkan bisikkan bahwa pelanggaran itu lumrah dilakukan.

"Hal lain yang menarik lainnya adalah jika semakin banyak kita melihat pelanggaran di aktivitas kita sehari-hari, kita lama kelamaan akan terpengaruh dan semakin yakin ada sesuatu yang juga bisa kita langgar, selama kita merasakan aman dan nyaman dengan itu," tutur Yannes.

SOURCE

INFO PEMESANAN DAIHATSU
SANTO DAIHATSU
081 765 71 494 (WA BISNIS)
Share:

SALES EXECUTIVE

authorHai, Nama Saya Santo dan Saya adalah Sales Executive Tunas Daihatsu

Cari Blog Ini

Pengunjung Juga Melihat

Diberdayakan oleh Blogger.

Like Our Page

Wikipedia

Hasil penelusuran

Label

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Our Visitor